Suplai Industri Elektronik Terganggu Virus Corona

oleh -
Rosan P Roeslani
ACARA : Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P Roeslani pada salah satu acara. (IST)

RADARBANDUNG.id JAKARTA – Wabah virus Corona yang meluas dari Tiongkok ke beberapa negara mengganggu aktivitas perekonomian. Pemerintah pun merespons dengan berbagai stimulus yang saat ini tengah disiapkan.

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani menyampaikan, sektor indutri yang paling terasa dampaknya akibat virus Corona yaitu sektor industri elektonik. “Terus terang di sektor elektronik, kalau kita lihat kan impor kita 26 persen dari Tiongkok. Dan top three bahan baku untuk elektronik, laptop, dan layar datar itu paling besar,” ujarnya di hotel Four Season Jakarta, Kamis (5/3).

Rosan menjelaskan, hal tersebut terlihat dari ketersediaan bahan baku yang makin menipis. Rosan pun menunggu insentif yang dijanjikan pemerintah, yakni berupa kemudahan perizinan dan insentif fiskal. “Kami minta untuk berikan relaksasinya, papar Rosan,” ucapnya.

Sebagai informasi, pemerintah akan kembali mengeluarkan insentif merespons wabah virus Corona yang menggangu perekonomian. Bahkan anggaran yang disiapkan bisa melebihi dari insentif yang telah diberikan sebelumnya, yakni mencapai Rp 10,3 triliun. Beberapa insentif antara lain kemudahaan perizinan untuk impor bahan baku di industri manufaktur serta dukungan untuk mendorong ekspor.

(jpc)

Tentang Penulis: FES

Gambar Gravatar
Professional player, the news media team at Digital Radar Bandung, Jawa Pos group. ▪ Also part of the Team in Pojoksatu Bandung from Radar Bogor.