Ujian Nasional Dihapus Sementara, Pengganti Kelulusan Berdasar Nilai Kumulatif Rapor

oleh -
smpn
MONITORING : Wakil Bupati Subang Agus Masykur didampingi Plt Kadisdikbud E Kusdinar monitoring UNBK, Senin (22/4/2019). (foto: M.ANWAR/RADAR BANDUNG)

RADARBANDUNG.id, JAKARTA РTahun ini, siswa tidak lagi mengikuti Ujian Nasional (UN) setelah DPR RI dan Kemendikbud sepakat meniadakannya  demi melindungi siswa dari COVID-19. Untuk pengganti kelulusan, maka nilai kumulatif rapor akan jadi opsi penentunya.

Ketua Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat Syaiful Huda mengatakan, saat ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengkaji opsi pelaksanaan Ujian Sekolah Berstandar Nasional sebagai pengganti UN. Kendati demikian opsi tersebut hanya akan diambil jika pihak sekolah mampu menyelenggarakan USBN dalam jaringan (daring).

“Kami sepakat bahwa opsi USBN ini hanya bisa dilakukan jika dilakukan secara daring, karena pada prinsipnya kami tidak ingin ada pengumpulan siswa secara fisik di gedung-gedung sekolah,” ucap Syaiful dalam keterangnnya di Jakarta, Selasa (24/3/2020)

Menurut dia, jika USBN via daring tidak bisa dilakukan, maka muncul opsi terakhir, yakni metode kelulusan akan dilakukan dengan menimbang nilai kumulatif siswa selama belajar di sekolah.

Sedangkan untuk tingkat SMA dan SMP, maka kelulusan siswa akan ditentukan melalui nilai kumulatif mereka selama tiga tahun belajar. Pun juga untuk siswa SD, kelulusan akan ditentukan dari nilai kumulatif selama enam tahun mereka belajar.

“Nantinya pihak sekolah akan menimbang nilai kumulatif yang tercermin dari nilai rapor dalam menentukan kelulusan seorang siswa, karena semua kegiatan kurikuler atau ekstrakurikuler siswa terdokumentasi dari nilai rapor,” pungkas dia.

(bbs)