ASN Pemprov Jabar Ternyata Ikut Sumbang Rp 1,4 M untuk Kebebasan TKW Majalengka

oleh -
Pekerja Migran Indonesia (PMI) Etty Binti Toyib (baju hitam) akhirnya bebas dari vonis hukuman mati dari pemerintah Arab Saudi. TKI asal Kabupaten Majalengka (dok MPR RI)

ASN Pemprov Jabar Ternyata Ikut Sumbang Rp 1,4 M untuk Kebebasan TKW Majalengka

RADARBANDUNG.id, BANDUNG- Pemprov Jabar siap untuk memfasilitasi kepulangan tenaga kerja wanita asal Majalengka, Etty binti Toyib, ke tempat tinggalnya setelah mendarat di Indonesia.

“Kepulangan Bu Etty dari Arab Saudi menjadi kewenangan Kementerian Tenaga Kerja dan Kementerian Luar Negeri. Namun, setelah itu, kami siap menjemput Etty dan mengantar ke tempat tinggalnya di Majalengka,” kata Kepala Disnakertrans Jabar Taufik Garsadi di Kota Bandung, Selasa (7/7/2020).

Taufik mengatakan, jika penjemputan dilakukan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar. Sebab, ada protokol yang mesti dipenuhi dalam penjemputan Pekerja Migran Indonesia (PMI), termasuk Etty.

“Saat penjemputan tentu protokol kesehatan akan diterapkan. Selain memastikan kondisi Bu Etty sehat, itu dilakukan sebagai bentuk pencegahan dan perlindungan kepada keluarga Bu Etty,” ucapnya.

Baca Juga: Etty Terbebas dari Hukuman Mati di Arab Saudi Setelah 18 Tahun Dipenjara

Etty sempat didakwa membunuh majikannya, dan dijatuhi hukuman mati di Arab Saudi. Etty akhirnya terbebas dari hukuman mati setelah ahli waris korban memaafkan. Setelah dimaafkan, kasus tersebut akan dituntaskan dengan pembayaran denda atau diyat sebesar Rp15,2 miliar.

Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemprov Jabar bahu-membahu mengumpulkan dana sebesar Rp1,4 miliar untuk membantu Etty menghirup udara bebas.

(ysf)