Pemkot Bandung Canangkan Gerakan Azan Serentak

oleh -
gerakan azan
AZAN: Seorang Muazin sedang mengumandangkan azan. Pemerintah dengan Badan Hisab Rukyat (BHR) Kota Bandung mencanangkan Gerakan Azan serentak diseluruh masjid. foto : (IST)

RADARBANDUNG.id, BANDUNG – Pemerintah bekerja sama dengan Badan Hisab Rukyat (BHR) Kota Bandung mencanangkan Gerakan Azan serentak di seluruh masjid. Gerakan ini diserukan karena masih banyak masjid yang mengumandangkan azan berdasarkan waktu yang kurang akurat.

Azan merupakan panggilan bagi umat muslim untuk melaksanakan salat. Saat azan berkumandang, menandakan telah masuk waktu salat. Oleh karena itu, waktu azan harus sama dan serentak di setiap masjid agar setiap umat muslim melaksanakan ibadah tepat waktu.

Kepala Bagian Kesejahteraan Rakyat dan Kemasyarakatan (Kesra) Kota Bandung, Bambang Sukardi menyampaikan, berdasarkan survei BHR Kota Bandung, banyak masjid yang memiliki penunjuk waktu yang tidak akurat. Bahkan, ada banyak jam digital masjid yang sudah lama tidak dikalibrasi sehingga waktunya tidak sesuai dengan standar Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG).

Oleh karena itu, gerakan ini diluncurkan untuk mendorong semua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) agar merujuk pada waktu yang sudah distandardisasi Bimas Kementerian Agama Republik Indonesia (Kemenag RI). Dengan begitu, azan bisa dilakukan secara serentak.

“Jangan sampai ada perbedaan yang jauh. Misalnya masjid RW ini sudah azan, di RW lain lima menit kemudian. Dengan arahan ini nanti semuanya serentak. Kita kita samakan waktunya berdasarkan aplikasi,” tutur Bambang di Masjid Al-Ukhuwah Kota Bandung, Rabu (18/9/2019).

Gerakan ini menyasar para petugas DKM, pengusaha jam masjid digital, dan pengusaha aplikasi azan digital untuk ponsel pintar. Untuk mengoptimalkan gerakan ini, BHR Kota Bandung bekerja sama dengan TVRI dan radio Sonata mengumandangkan azan.

Sementara itu, Wali Kota Bandung Oded M. Danial menuturkan, upaya menyeragamkan penunjuk waktu di masjid ini merupakan bagian dari langkah hijrah Kota Bandung ke arah yang lebih baik.

“Gerakan azan serentak ini merupakan bagian dari bentuk hijrah perilaku. Hal-hal yang terbaik kita lakukan sehingga di Kota Bandung tidak ada lagi azan yang berbeda. Nanti serentak semua,” harapnya.

Ia juga berharap warga tidak lagi bingung karena waktu azan tidak sama. Hal ini penting terutama saat bulan Ramadan karena waktu tersebut juga digunakan untuk menentukan saat mulai puasa dan berbuka.

“Saya berharap muslim Kota Bandung langsung mengerjakan salat setelah mendengar suara azan,” imbaunya.

Selain itu, BHR juga menggulirkan gerakan kalibrasi arah kiblat bagi seluruh masjid. Kalibrasi kiblat juga dilakukan di Tempat Pemakaman Umum (TPU). Hal tersebut ditandai dengan penandatanganan prasasti tugu makam untuk TPU Cikadut Kecamatan Mandalajati.

“Kalibrasi kiblat saya berharap semua umat islam ketika salat atau membangun masjid semuanya arahnya harus presisi,” pungkasnya.

(mur)