Menyulap Sampah Jadi Emas

oleh -
Menyulap Sampah Jadi Emas
Wali Kota Bandung dalam acara Peringatan HPSN Tingkat Kota Bandung di TPS 3R Babakan Sari, Kota Bandung, Senin (22/2). Foto: Istimewa

RADARBANDUNG.id, BANDUNG Bertepatan dengan Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) 2021, Wali Kota Bandung, Oded M. Danial meresmikan Program Menabung Sampah Menjadi Emas.

Program ini merupakan inovasi terbaru Bank Sampah Resik PD Kebersihan Kota Bandung.

Oded berharap program ini dapat mendorong masyarakat untuk lebih semangat dalam pengolahan sampah. Apalagi sampah yang diolah nantinya dapat ditukarkan dengan emas.

“Saya berharap dengan inovasi dari Menabung Sampah Menjadi Emas ini akan menjadi sebuah spirit, agar masyarakat memisahkan sampah lebih semangat lagi, nantinya akan menjadi emas,” ujar Oded dalam acara Peringatan HPSN Tingkat Kota Bandung di TPS 3R Babakan Sari, Kota Bandung, Senin (22/2).

Direktur Utama, PD Kebersihan Kota Bandung, Gun Gun Saptari menjelaskan, Program Menabung Sampah Menjadi Emas sejalan dengan tema HPSN 2021 dari pemerintah pusat yaitu “Sampah Bahan Baku Ekonomi di Masa Pandemi”.

Sampah yang telah dipisahkan masyarakat dapat ditukar dan menjadi barang bernilai ekonomis.

“Mudah-mudahan dengan adanya inovasi ini, semakin menambah motivasi masyarakat dalam mengimplementasikan Gerakan Kang Pisman yang diawali pemisahan sampah, kemudian memanfaatkan sampah terpisah,” ujarnya.

Masyarakat yang ingin menjadi nasabah dapat langsung datang ke Bank Sampah Resik Kota Bandung.

Ada tiga cara untuk menabung sampah, pertama nasabah individu dapat menabung langsung ke kantor.

Kedua, nasabah dapat menabung melalui unit yang sudah bekerja sama. Ketiga, dapat membentuk unit dengan minimal 10 orang nasabah.

“Ini adalah TPS terpadu yang melayani 11 ton sampah perhari, dari 11 ton tersebut ada yang diolah dengan pengomposan kurang lebih 1 ton perhari. Bank Sampah Resik Kota Bandung hari ini melayani atau membina kurang lebih 91 unit, dengan nasabah berjumlah 3.000 orang,” jelas Gun Gun.

Untuk unit, Gun Gun menjelaskan, akan ada jadwal pengambilan sampah.

Saat ini, Bank Sampah Resik Kota Bandung hanya melayani penjemputan dan pembentukan unit di Kota Bandung.

Baca Juga: Di Kota Bandung Sampah Bisa Ditukar dengan Emas

Akan tetapi, masyarakat yang berada di luar Kota Bandung dapat menjadi nasabah dengan langsung menyetorkan sampah ke kantor.

“Biasanya perminimal 20 kg sampahnya dijemput langsung ke lokasi. Tapi kalau setor ke sini setiap hari kerja bisa,” jelasnya.

Perlu diketahui, tidak ada minimal besaran sampah yang disetorkan. Setiap nasabah yang datang membawa sampah akan diakumulasikan dan ditimbang di kantor.