Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum Tinjau Lokasi Banjir Bekasi

oleh -
Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum Tinjau Lokasi Banjir Bekasi

Ajak Semua Pihak Peduli Lingkungan untuk Hindari Banjir

RADARBANDUNG.id, BEKASI – Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum meninjau lokasi banjir di Perumahan Pondok Gede Permai (PGP), Kecamatan Jatiasih, Kota Bekasi, Senin (22/2/2021).

Dari hasil peninjauan lapangan itu, Wagub mengatakan, banjir di PGP disebabkan curah hujan tinggi, kurangnya penyerapan air, serta jebolnya tanggul sungai pada kompleks perumahan tersebut.

“Tanggul penahan air sudah lama, uzur dan retak, jadi saat banjir deras dan kencang tanggul tersebut tidak bisa menahan laju air,” ucap Wagub yang turut didampingi Camat Jatiasih Mariana.

Akibat banjir tersebut, sekitar 700 kepala keluarga terdampak dan ratusan warga harus mengungsi. Namun, Wagub menyampaikan kepada semua pihak untuk tidak menyalahkan bencana banjir di PGP.

Ia mengajak unsur pemerintah, lembaga, serta masyarakat untuk ihtisabun nafsi (koreksi diri) dan lebih peduli terhadap lingkungan.

“Pada prinsipnya saya tidak menyalahkan masyarakat (yang) membangun rumah, saluran parit mengecil, dan lainnya, juga tidak menyalahkan BBWS (Balai Besar Wilayah Sungai) karena kalau kita saling menyalahkan, tidak akan menyelesaikan masalah,” ucap Wagub.

“Masing-masing introspeksi diri, termasuk pemerintah, lembaga, dan masyarakat. Menyadarkan kembali bagaimana peduli lingkungan. Jika tidak sadar atau peduli lingkungan, banjir akan terus terjadi,” tambahnya.

Kepada perangkat daerah, termasuk lurah, kepala RT dan RW, Wagub menyampaikan agar mereka bisa lebih memantau pembangunan di daerahnya.

“Saat ingin membangun, cek dulu melanggar atau mengganggu fasilitas umum apa tidak. Jangan bangun seenaknya, 1-2 tahun tidak bermasalah, tapi tahun-tahun berikutnya seperti ini (terjadi bencana),” katanya.

Adapun untuk sementara, tanggul yang rusak di PGP diperbaiki dengan geobag berisi pasir dan tanah. Berikutnya, meminta BBWS Ciliwung dan Cisadane  untuk segera memperbaiki tanggul secara permanen.

“Harus ada segera perbaikan permanen, harus ada rapat lagi dengan BBWS Ciliwung Cisadane dan pihak terkait,” ucapnya.

Baca Juga:

Selain Perumahan PGP Kota Bekasi, Wagub juga meninjau lokasi banjir Kecamatan Pebayuran, Kabupaten Bekasi. Terdapat empat desa yang terendam banjir pada daerah tersebut.

Selain curah hujan tinggi, banjir disebabkan jebolnya tanggul Sungai Citarum.

Lewat peninjauan lapangan itu, ia memastikan warga terdampak banjir mendapat penanganan yang baik sekaligus menyerahkan bantuan berupa sembako, obat-obatan, dan masker.

Ia pun memastikan, pihaknya akan berkoordinasi dengan semua pihak yang terlibat dalam penanganan banjir untuk mencari solusi.

(adv)